Wednesday, 14 December 2011

Nabrak Kamar Mandi


Catatan Lastri
Minggu, 11 Desember 2011

Weleh...atit lagi...
Baru aja kemarin nabrak kamar mandi eh malah sekarang pake pingsan lagi...
Kemarin tu ceritanya gini...
Pintu garasi terletak di samping kiri rumah. Akses dari pintu garasi menuju kedalam sejauh 3 meter sangat sempit untuk ukuran sepeda motor karena hanya berukuran 1 meter. Hal ini dipersempit oleh adanya dua buah kamar mandi di depan pintu masuk garasi. Jadi pintu masuk ke garasi terlihat seperti sebuah terowongan pendek. Hal ini dipersulit pula karena pada saat dari luar mau masuk ke garasi merupakan belokan dan menaiki sedikit tanjakan sehingga pada saat mau memasukkan motor harus membutuhkan kecermatan dan keahlian berkendara yang mempuni karena kalau tidak sepeda motor akan menabrak tembok ataupun kamar mandi. Hehehe…
Hampir setiap hari ada aja anak-anak KP 165 yang motornya nyangkut di pintu garasi, apakah karena dia kurang hati-hati atau memang belum lihai naik motornya. Hehehe…(sori ya buat yang selalu nyangkut…). Nah kali ini giliran Lastri yang beraksi. Hari ntu Rabu tanggal 7 Sekitar pukul 19:00, Lastri baru saja pulang nyari makan di laut. Hehehe...di warung kaleee... Lastri langsung memasukkan motornya ke dalam rumah. Namun baru ban depannya yang menaiki tanjakan tiba-tiba ban depannya slip karena licin sehingga Lastri kehilangan keseimbangan. Dan akhirnya Ia pun terjatuh ketimpa sepeda motornya sendiri..Lastri mengalami cidera pada pahanya. Lastri tidak sanggup menggerakkan pahanya. Terkilir mungkin ya,,? Tau ah gelap..hehehe…itu yang terjadi pada Lastri, namun motornya tak mau kalah gengsi..kaca lampu dan tebeng bagian depannya pecah…cek cek cek…hendak menangis rasanya aku mendengarnya..hikz…
Kembali kepada Lastri..
Lastri sekarang berada di TWENTY ONE. hihihi… Tepatnya di tempat tidur mbak Arini (lho kok di twenty one sich, bukannya tu bioskop…? Iya, soalnya kamar mbak Arini tu kamar 21) terbaring dengan wajah meringis menahan sakit. Ia dikerubuni ama teman-teman sekosnya, anak-anak KP 165. Mereka tak kalah menyedihakan karena wajah mereka dibikin sesedih mungkin agar terlihat mereka ikut prihatin dengan keadaan Lastri (bukan dibikin-bikin kale tapi emang lagi prihatin beneran...) .

Setelah 20 menit menunggu akhirnya datang Papi, singkatan dari Pak Pirdaus (hehehe…lucu ya singkatannya) datang membawa seorang Nenek untuk memberikan pertolongan pertama pada paha Lastri yang keseleo (bahasa inggrisnya sich..terpelecok. hehehe..). oh ya nama nenek ini keren loh..namanya Nenek Galau. Maklum sekarang khan lagi tren tu kata galau jadi biar terkenal dan dapat job banyak maka diberilah nama Nenek galau. Hehehe…Silvy said : stop..bukan Nenek Galau namanya tapi Nenek Kurau..wah gak bener ni penulisnya ni..
Ops..cucunya marah..hehehe…
Nenek Kurau pun beraksi. Ia mengeluarkan perlengkapannya dari dalam tasnya. Ia mengeluarkan salah satu botol diantara beberapa botol yang ada di dalam tasnya (Gak mau kalah juga ya ama dokter yang membawa tas peralatan dokter..) Botol itu berisi minyak ajaib, sekali oles langsung “teriak”. Hihihi…. Tapi dijamin dah sembuh kalau uda waktunya..hehehe..
Lastri teriak-teriak kesakitan saat pahanya di bantai ama Nenek Kurau. Di gencet-gencet, di plitir-plintir, poko’e dibantai abizz..hahaha…abis gitu pahanya di balut dengan ramuan ala Nenek Kurau. Setelah di balut dengan ramuan maka berakhirlah ritual pengobatan dari Nenek Kurau..
Memang mujarab ramuan dari Nenek Kurau..esoknya Lastri udah bisa berjalan..hidup Nenek Kurau, Hidup Lastry..merdeka..hehehe..
Baru beberapa hari sembuh dari terkilir eh malah sekarang pingsan. Tepatnya hari Minggu, tanggal 11. Setelah magrib berlalu Lastri pergi ke dokter karena sakit kepalanya kambuh..setelah pulang berobat eh malah semaput. Tapi untung aja ga pingsannya uda di rumah bukan di tengah jalan. Eh dikerubuni lagi deh ama teman-teman se kost, anak-anak KP 165. Jadi rame dech kamarnya… 30 menit ia pingsan akhirnya Papi datang bawa mobil mau dibawa ke rumah sakit namun pihak keluarga Lastri bilang gak usah di bawa ke rumah sakit karena katanya dia bukan pingsan biasa tapi ada kakek buyutnya yang datang dari dunia lain untuk mengunjunginya. Jadi metode penyembuhannya harus dengan kekuatan ghaib pula.. ada-ada aja..ya sudah lah, kita ikuti aturan mainnya aja..

setelah hampir satu jam berkutat dengan embah buyutnya akhirnya Lastri pun siuman dan embah buyutnya pun pulang… yah ngeropotin banget sich mbah buyut nich… kalau mau say hallo gak usah pake nyiksa gitu dong… nih khan musim duren jadi bawa duren dong biar bisa dimakan rame-rame.. hehehe.. hus, orang tua di candain.. kualat lo.. maap yah mbah buyut…

No comments:

Post a Comment